Pada masa itu Plato bertanya pada Sang Guru “bagaimanakah cinta sejati dan jodoh itu? lalu Sang Guru menyuruh Plato mencari sebuah ranting yang terbaik dari pohon gandum dan serta merta Plato pergi ke ladang gandum yang tidak jauh dari tempat mereka bercengkrama.

Plato berjalan menyusuri ladang gandum dan menemukan banyak ranting gandum yang berserakan diatas tanah. Setelah beberapa langkah dia berjalan sebuah ranting yang menurutnya masih bersih, berwarna kuning keemasan, dan sepertinya masih belum lama terjatuh dari pohonnya menarik hatinya. Dia berniat mengambilnya untuk segera diserahkan pada Gurunya seketika itu….namun dia segera mengurungkan niatnya. Dalam benaknya dia berpikir, “Ah, pasti masih ada ranting gandum lain yg lebih bagus dari yang ini, aku akan terus berjalan lagi untuk menemukan yang lebih baik.” Akhirnya Plato berjalan lagi dan memang masih banyak ranting gandum yang terjatuh, namun dia tidak setertarik pada ranting gandum yg dia temukan awal kali…. Dan pulang kepada Gurunya tanpa membawa apa2…

sang Guru bertanya? Mana ranting gandum yg kausukai?….Plato menjawab ” Saya sebetulnya sudah menemukan satu yang menurut saya baik, tapi saya masih berharap untuk menemukan yang lebih baik..tetapi akhirnya saya tidak menemukan lagi….

Sang Guru tersenyum dan berkata “Itulah cinta sejati. Cinta sejati tidak akan kau dapat dengan mencari, tetapi cinta sejati akan kaudapatkan dengan menjalani sebuah proses. ”

Plato kembali bertanya, “Bagaimanakan jodoh itu?” Sang Guru kembali menyuruh Plato untuk mencari sebuah pohon yang bagus untuk ditebang. Dan Plato pergi ke sebuah hutan yang terdekat. Dia berjalan menelusuri hutan tersebut. Pada suatu saat dia menemukan sebuah pohon yang sangat bagus menurutnya untuk ditebang. Namun dia tiba2 kembali mengurungkan niatnya.

Plato kembali menyusuri jalan setapak ditengah hutan berharap menemukan kembali pohon yang lebih baik. Namun setelah lama dia berjalan dan hampir keluar dari hutan dia belum menemukan lagi pohon yang menurutnya lebih baik dari yang pertama. Namun ada sebuah pohon yang tidak jauh dari tempatnya berdiri saat itu yang tidak lebih baik dari yang pertama, tetapi menurutnya masih lebih baik untuk menebangnya saja daripada dia pulang tetapi tidak dengan membawa apa2. Dia berpikir bahwa dia tetap membutuhkan sebuah pohon yang harus ditebang untuk dibawanya pulang.

Dan akhirnya Plato pulang menemui sang Guru dengan membawa pulang sebuah pohon yang telah ditebangnya. Sang Guru bertanya keheranan, “Apakah ini menurutmu pohon yang baik?” Plato menjawab, “Sebetulnya pada awalnya ada yg lebih baik tetapi saya lewatkan seperti saat saya mencari ranting gandum. Setelah saya jauh berjalan saya menemukan pohon ini yang tidak lebih baik dari yang pertama tatapi menurut saya pohon in tetap bermanfaat.”

Sang Guru tersenyum dan berkata “Itulah jodoh. Bahwa jodoh akan kaudapatkan berdasarkan keputusanmu.”

Kita akhirnya dapat merenung bahwa memang benar bahwa cinta sejati merupakan sebuah proses untuk memberikan cinta kita, berusaha menerima apa adanya apa yang telah kita miliki, kita berusaha berkorban untuknya dengan hati yang ikhlas dan penuh kesabaran. Disitulah kita akan menemukan sebuah perasaan bahagia…itulah cinta sejati.

Cinta sejati adalah cinta tanpa mengharapkan balasan apapun. Balasan cinta sejati hanyalah kepuasan dan kebahagiaan kita dengan memberikan rasa cinta yang tulus terhadapnya.
Sedangkan jodoh adalah pasangan kita yang telah kita putuskan harus bersama kita pada saat itu berdasarkan sebuah kebutuhan transendental jiwa dan luar transendental ( jasmaniah ) kita yang sangat dibutuhkan atas beberapa pilihan resiko.

Pada hakekatnya jodoh adalah sebuah keputusan atas berbagai pilihan…seperti hidup kita sendiri inipun juga kita jalani atas berbagai pilihan.

========================================
Pengirim : Hotmian haro
========================================

Ayo di share di ...Share on Facebook0Pin on Pinterest0Tweet about this on Twitter0Share on Google+0Share on LinkedIn0Email this to someone