saya dulu pernah bercita menjadi pegawai negeri
karena menurut saya pegawai negeri gagah, seragamnya bagus
kerja teratur dan dapat uang pengsiun, meskipun gajinya kecil tapi orang mesti sungkan sama pegawai yang make seragam, Bapak saya yang veteran angkatan laut juga seneng denger cita cita saya, bahkan siap dengan sukarela memfotokopikan bintang gerilya Beliau untuk melancarkan jalan masuk saya untuk menjadi pns.

itu dulu .. sudah hampir 6 tahun yang lalu .. saat saya masih suka “inyik inyik” ngalem dan gak tahu kalo hidup itu susah, di suruh kuliah “aras aras en”, seneng nya keluyuran naek turun gunung, mendhem di pos hansip sama anak anak kampung .. itu dulu .. sudah hampir 6 tahun yang lalu .. saat saya masih “ndableg ndablegnya” “jumawa” dan merasa hidup itu cuman untuk hari ini.

Tapi hari ini saya bersyukur menjadi pegawai swasta, saya nggak perlu capek� nuntut rapelan, nggak perlu capek� bilang pemerintah korup, gak perlu capek� bilang saya tertindas, gak perlu capek� bikin alasan korup dan ngobyek karena gaji saya kecil, gak perlu nyogok buat naik pangkat, dan utamanya gak perlu di jadikan rasan� orang yang bilang saya makan gaji butalah, kerjanya males lah, sering mbolos lah, dan banyak lagi yang bikin panas telinga siapa saja yang mendengarnya, gak perlu bingung� milih presiden yang kampanyenya bilang mau naikin gaji karena gaji saya memang gak pernah naik dari tahun ketahun, gak perlu pensiun karena sewaktu waktu kalo ada phk saya sudah siap di pecat, gak pernah mogok kerja karena perhitungan kerja saya harian, coba saya mogok seminggu bisa hilang 140 ribu cuman buat protes�.

Ah .. Bapak .. saya minta maap saya nggak jadi pegawai negeri, saya cuman jadi pegawai biasa, bukan .. bukan karena saya tidak mau, tapi karena memang saya tidak mampu .. padahal saya sudah antri kartu kuning, ikut tes, berpanas panasan, berdesak desakan, tapi tetap saja gak bisa, itu dulu .. sudah hampir 4 tahun yang lalu .. saat saya masih getol� nya pengen jadi pegawai, saat saya masih mengejar status dan saat saya masih “kementus”.

Sekarang saya bercita cita menjadi pegawai yang baik, pegawai apa saja, asal saya tidak luntang lantung di rumah, asal bisa buat makan, daripada nadahin tangan ngemis ngemis ngalor ngidul, semoga Bapak juga bangga dengan saya yang sekarang

========================================
Pengirim : loper
========================================

Ayo di share di ...Share on Facebook0Pin on Pinterest0Tweet about this on Twitter0Share on Google+0Share on LinkedIn0Email this to someone