Aku terbangun dari tidurku. Duh � ada Arnold Scharzenegger dalam mimpiku. Pasti deh gara gara aku nonton filmnya di TV kemaren malem. Rame juga. Arnold baik banget sama aku. Aku jadi sayang sama dia. Duh � pokoknya senang deh. Tapi anehnya, tiba tiba Arnold itu berubah jadi Hary, temanku di kampus. Lho? Apa gara gara Hary punya body (rada) gede kaya Arnold? Hi� entahlah

Sejak itu, aku jadi suka merhatiin Hary terus. Gile Kok jadi gini, ya? Sehari aja aku ngga ngeliat dia, rasanya pusing banget. Padahal tadinya� cuek cuek aja. Memang sih, sejak pertama kenal, dia udah menarik perhatian semua orang. Orangnya sportif, walaupun rada rada error. Datang ke kampus kesiangan tuh udah jadi kebiasaan dia. Kerjaannya di kelas ngoceh dan ngocol melulu. Lucu Belum lagi kalo lihat jenggot yang selalu menghiasi wajahnya. Mirip banget sama salah satu personil U2 � yang entah siapa namanya (itu tuh yang hobinya pake kupluk). Pokoknya kaya ngga keurus deh. Untungnya dia ngga punya rambut gondrong. Rambut dia cepak, man Kaya � Arnold. Rambutnya berdiri diri seakan akan bersorak sorak. (Penonton, kali ) Cuman keseringanya jadi lepek gara gara suka pake kupluk Hihihi � Lucu deh. Oya, satu lagi � tuh anak kerjanya tidur melulu. Suwer

Tetapi, it doesn�t matters anymore. Entahlah Mau sekucel apapun, aku tetap merhatiin dia. Duh Gimana gitu Yang gitu � sehingga � gitu. Uh Kacau deh

Sejak itu juga, Arnold jadi jagoanku. Di mana mana kutulis �Arnold Scharzenegger�. Di diktat, di dompet � di mana mana. Gile deh. Sobatku aja sampai menggeleng gelengkan kepalanya. �Kamu emang bener bener mabok,� katanya suatu hari. Tapi, who cares deh. Arnold is the best � dan yang utama membuatku teringat Hary � selalu (weh � jelek ujungnya).

Lama lama, Hary ngerasa juga kalo aku suka merhatiin dia. Aku kan jadi malu. Aku berusaha ngga nunjuk nunjukin amat, tapi susah banget. Tetap aja, aku selalu mencuri curi pandang � duh Pernah ketangkap basah .. (mandi, kali ) dan dia langsung memberikan cengirannya yang �. duh Ampun, deh

Pada suatu hari, dia ngga masuk kuliah Duh mak Berulang kali aku bertanya pada sobatku, yang udah jelas jelas dia ngga tahu kenapa kemana Hary. Tapi dasar bego � tetap aja aku bertanya ��Kemana ya Hary? Kemana ya Hary?� Tuh cowo bener bener bikin aku senewen. Untunglah, dua hari kemudian dia masuk. Syukur deh Dia ngga kurang sesuatu apapun, termasuk jenggotnya itu. Hihihi �
�Sakit � jawabnya ketika ku tanya.
�Tumben Kebanyakan makan angin, kali � kataku dan dia hanya mengangkat bahunya.
�Angin? Emangnya di bulan ada angin?� lanjutnya sambil meniru iklan Pepsodent di TV.
Dan mulailah dia membuatku terkekeh kekeh lagi.

Hari ini hari ulang tahunku. Kita baru saja selesai ujian. Dan seperti biasanya� begitu selesai ujian, kita pergi melepas lelah (otak) dengan bermain bersama (kaya anak TK aja, ya� Hihihi). Untungnya, ngga ada yang tahu kalo hari ini aku ulang tahun, kecuali sobatku. Bisa celaka dua belas kalo pada tahu. Abis sekarang tanggal tua sih. Kasihan kan Babeku kalo dimintain duit �. lagi

Kita jalan jalan ke Lembang. Nongkrong di pinggir jalan dekat tukang jagung rebus, jagung bakar, dan jenis jenis jagung lainnya. Makan makan jagung kan murah dan �hmmmm �. mendem �Ups Hmmm� enak, kok

Udara Lembang mulai dingin. Tapi anak anak sepertinya tidak peduli. Mereka terus bercanda sambil makan jagung. Begitu juga aku. Rame banget, deh. Dan aku ngga sadar sesuatu akan terjadi�.JRENG

Saat itu, aku baru mau membayar jagung, ku buka dempetku yang di sana terpampang foto Arnold �.
�Wih � Arnold � seru Hary yang tiba tiba saja sudah ada di belakangku dan membuatku kaget sekali, �Gile Suka ama Arnold �
�Ngga boleh?�
�Boleh Ngga ada yang ngelarang, kok. Cuma � waw �
Aku tersenyum sambil cepat cepat menutup kembali dompetku dan membayar jagung yang ku makan tadi.
�Sudah dibayar, Neng,� kata bapa tukang jagung.
�Sama siapa, Mang?�
�Sama Aden ini,� jawabnya sambil menunjuk Hary.
Aku menoleh kepada Hary dan mencari jawaban.
�Iya. Udah kubayar, kok. Spesial buat yang ulang tahun hari ini�
Aku melotot Kaget Untung ngga pake mangap.
�Ngga usah kaget gitu, dong.�
�Kok tahu, sih?�
�Tahu aja..�
Aku mengernyitkan dahiku.
�Selamat ya. Sembilan belas, kan �
Busyet (huruf �e� nya tujuh,ya) Dia tahu juga. Lalu �
�Begini �,� katanya sambil membuka kupluknya.
�Ya?�
�Kamu � titik titik, kan �
�Titik titik apaan? Makan? Tadi kan udah sama jagung.�
�Bukan yang itu �
�Minum? Belum.�
�Duh � bukan �
�Coklat?� tanyaku lagi sambil nyengir.
Hary tersenyum.
�Bukan yang itu juga, ya?� kataku perlahan lahan. Abis wajah Hary serius banget.
Hary tersenyum lagi. Lalu, tiba tiba dia berbisik sambil memegang tanganku, �Mau kan jadi pacarku?�
Dadaku serasa mau meledak. Aku ternganga, melotot, dan entah apa lagi. Yang kutahu � Hary ada di depanku dan baru saja �. ah

Sore itu, kami pulang bareng (lagi). Kebetulan Hary membawa mobil Jeep nya yang udah tua renta dan kucel. Tapi jangan kira, lumayan juga tenaganya. Tak kusangka, mobil setua dan sekucel itu bisa ngebut dan menyusul mobil mobil lain. Ngga percaya? Terserah deh.
�Bagaimana kabarnya Arnold? Masih ada di dompetmu?�
�Eit .. Tentu dong Tapi sekarang ada yang lain di sampingnya. Lihat nih � jawabku sambil menunjukkan dua foto yang ada di dalam dompetku. Foto Arnold (sebenarnya sih � guntingan dari koran) dan foto Hary (nah .. untuk yang ini: asli).
�Cakep siapa?�
�Jangan tanya gitu ah �
�Emangnya kenapa?�
�Mau tahu?�
Hary mengangguk.
Lalu kuceritakan mimpiku tentang Arnold yang kemudian berubah menjadi Hary dan seterusnya dan seterusnya. Hary tergelak setelah mendengar cerita itu.
�Ternyata ada ceritanya�
Aku mengangguk dan tersenyum (atau nyengir. Entahlah.)
�Kamu tahu ngga?�
�Ngga.�
�Aku juga pernah bermimpi tentang Arnold �
�Ah masa?�
�Betul Dia tuh memberitahu aku kalo kamu tuh suka merhatiin aku�
�Ih�GR�
�Betul Terus .. aku jadi penasaran. Gimana sih?�
�Gimana apanya?�
�Ya� kamu. Ternyata, kamu tuh menyenangkan juga dan yang penting ��
�Apa?�
�Hmm � Aku sayang kamu � kata Hary sambil mengacak ngacak rambutku, tandanya dia sayang. Sayang kepadaku.

Trims Arnold Scharzenegger

Oleh: Reni Virna Trivani

========================================
Pengirim : Indri
========================================

Ayo di share di ...Share on Facebook0Pin on Pinterest0Tweet about this on Twitter0Share on Google+0Share on LinkedIn0Email this to someone