Kita harus menyadari bahwa di sekeliling kita pun ada orang lain, dimanapun kita berada, baik di tempat bekerja, menuntut ilmu, yang senantiasa berinteraksi dengan kita. Ada teman, atasan, dan yang lainnya.

Bayangkan.. Mereka pun manusia, ingin merasa dihormati dan dihargai. Merekapun ingin mengasih dan adapula yang ingin memberi. Bagaimana jadinya kalau di tengah mereka itu kita menunjukkan ketidakceriaan yang disebabkan karena menahan haus dan lapar disaat kita berpuasa? Boleh jadi ada yang akan tersakiti karena sikap kita yang tidak ramah. Lebih dari itu, mungkin ada beberapa di antara mereka yang enggan berkomunikasi dengan kita karena melihat raut muka kita yang kurang menyejukkan dan meneduhkan pandangan.

Kalau sudah demikian, amatlah merugi diri kita. Sudahlah kita menahan haus dan lapar, ditambah lagi dijauhi oleh orang. Yang lebih parah lagi adalah ada yang akhirnya memusuhi kita sebagai akibat dari tampilan wajah kita yang kurang menyenangkan tersebut. Wah�tidak enak sekali kedengarannya. Pasti akan terbayang di benak kita orang yang tidak bisa menunjukkan keramahan seperti itu tentu akan menjadi pribadi muslim yang angkuh, menutup diri dan tidak pernah mau mengenal orang lain. ALLAH tidak akan suka dengan pribadi yang seperti ini.

bahwa senyum itu adalah bagian dari ibadah. Bahkan ada yang mengatakan lagi, senyum itu adalah sedekah. Ingat, sedekah adalah memberikan sesuatu kepada orang lain untuk menolong seseorang agar senang hatinya. Bisa dikatakan juga, bahwa senyum itu adalah salah satu cara untuk membahagiakan diri sendiri.

Dengan kita selalu tersenyum, hati kita akan terasa sejuk dan tentram. Apabila ada suatu hal atau kejadian yang buruk terjadi dalam keseharian kita, kitapun mampu menghadapinya dengan tenang, menganggap hal tersebut bukan sebagai hal yang menggemparkan�Hanya karena kita menghadapinya dengan senyuman.
Kemanapun dan dimanapun, senantiasa tersenyum, bahkan terhadap orang yang memusuhinya sekalipun.

Maka, demikian pula dengan kita yang sedang menjalankan ibadah puasa, banyak sekali manfaatnya apabila orang yang bisa berpuasa sambil tersenyum. Manfaat yang pertama, ibadah puasanya diterima oleh Allah dan yang kedua dia dicintai serta disenangi oleh sesamanya.

Pribadi yang demikian akan menjadi contoh bagi orang lain untuk melakukan hal yang sama. Dia akan disenangi oleh teman, guru dan orang disekitarnya. Seseorang yang bermasalahpun, ketika bertemu dengan orang yang berkepribadian demikian, pastilah hatinya akan terhibur dan mungkin sedikit membantu meringankan bebannya.

Tetapi senyum tidaklah cukup. Sebab senyum disini ada beberapa macam. Ada senyum terpaksa, senyum pura pura yang tidak memiliki, ada yang karena dibayar, karena mengharapkan sesuatu. Senyum yang manakah yang akan kita tampilkan? Tentulah senyum yang keluar dari seorang pribadi muslim yang terjaga kebersihan hatinya dan hati yang senantiasa berdzikir kepada ALLAH, serta menunjukkan keikhlasan dalam setiap perbuatannya.

Maka orang yang memiliki kepribadian demikian, apabila ia tersenyum maka senyumnya akan terlihat indah dan menyejukkan hati, setiap orang yang memandangnya akan terpesona dengan senyumnya. Ia tersenyum bukan hanya sekedar tersenyum, tetapi senyum sebagai bagian dari akhlak yang diajarkan Rasulullah.

Akhlak yang bagaimanakah? Akhlak yang selalu memperlihatkan tutur kata yang baik, mengasihi sesama, santun, pandangan yang meneduhkan, tidak sombong, tidak merasa diri paling benar, dan lain sebagainya. Insya Allah, orang yang seperti itu senyumannya akan memiliki arti bagi orang lain. Sungguhlah mulia orang memiliki senyuman demikian.

Jadi, betapa penting ternyata memelihara senyum dalam rangka menyempurnakan kesucian ibadah kita. Sangat beruntunglah orang yang senantiasa tersenyum dalam keadaan apapun dan dalam situasi yang seperti apapun. Terlebih jika ia sedang melaksanakan puasa.

Mudah mudahan kita tergolong menjadi orang yang selalu dicintai, disenangi dan dirindukan oleh sesama sebagai hasil dari kekuatan senyum yang bernilai ibadah. Amin ya rabbal alamiin

========================================
Pengirim : NANDUNG
========================================

Ayo di share di ...Share on Facebook0Pin on Pinterest0Tweet about this on Twitter0Share on Google+0Share on LinkedIn0Email this to someone