Seringkali kitadannbsp; tergiur oleh perfume yang dijual di kaki lima.
Walaupun sempat ragu juga karena harganya yang murah dan berpikir jangan jangan
palsu karena tidak ada pembungkusnya tetapi penjual mengatakan ini asli.

Murah karena ini adalah extester, makanya tidak ada bungkus kardusnya. Atau mungkin
extester yang disuntik lagi oleh penjualnya.
Saat ditest, wanginya memang wangi asli, tetapi mungkin dicampur alkohol / zat
additive lainnya sehingga volumenya jadi kelihatan banyak (maksudnya EDPnya tidakdannbsp; murni lagi)

Disini ada produsen yg bisa membuat botol yang mirip dengan aslinya Tips beli parfum (khusus untuk di counter lepas/toko kosmetik) :
Yang paling jelas dari botol, kalau botolnya sudah berbeda pasti palsu, banyak juga sekarang parfum suntik, memakai botol sama, tetapi kita bisa lihat dari spraynya sudah pernah dibuka/belum.

Dari baunya, sama/tidak, jangan mencium
parfum dari spraynya, karena botol parfum yang asli baunya tetep menyimpan bau yang asli walaupun isinya sudah palsu, jadi mesti kita coba spray, kalau tidak boleh dispray itu berarti cuma akal2an sipenjual (kecuali beli di counter resmi
tapi biasanya ada testernya)..

Lalu isinya, kita lihat dari luar, jernih atau tidak, banyak parfum sekarang parfum palsu yang isinya tidak jernih alcohol yang dipakaitidak bersih.

Spray, coba di telapak tangan, lihat alirannya, kalau
tidak mengalir berarti sudah 50% asli, (sekarang banyak parfum yang isinya
alcohol + air saja, essencenya sedikit), tunggu beberapa detik, kalau langsung
menguap/kering berarti itu alkohol saja. Pesan:
Sebenernya tidak apa apa kita beli perfume suntik, kalau emang cuma buat sehari hari karena kan harga parfum mahal, tetapi jangan beli dengan harga asli.

Jangan dipakai di kulit, bisa iritasi, dan kalau takut kuning dibaju semprotnya di balik kerah. sekedar pegangan harga, perfume suntik yang lumayan
harganyadannbsp;dannbsp;dannbsp;dannbsp;dannbsp;dannbsp; paling mahal Rp 50.000 untuk semua
merk yang 100 ml.

perfume asli, yang tester, (biasanya tanpa tutup ada kotak) harganya berkisar Rp 150rb 200rb, yang 100 ml. Kalau untuk dipakai sendiri,
jika ada pilihan antara tester ataudannbsp; tidak, lebih baik pilih tester, kualitasnya biasanya lebih baik daripada yang diproduksi untuk dijual.

Ini taktik dagang produksi pertama2 barangnya masih enak/bagus, tapi untuk seterusnya kadar kadar tertentu akan dikurangi yang banyak untungnya buat produsenkan.

lebih baik beli yang 100 ml, karena jatuh harganya akan lebih murah jauh daripada yang 50 ml. Biasanya 50 ml itu harganya 3/4 harga yang 100
ml.

========================================
Pengirim : Loly
========================================

Ayo di share di ...Share on Facebook0Pin on Pinterest0Tweet about this on Twitter0Share on Google+0Share on LinkedIn0Email this to someone