Ini pengalaman yang enggak bisa gue lupakan waktu gue masih SMA kelas dua. Kita doyannya waktu itu pergi kamping dan memanjat gunung. Pokoknya yang namanya gunung di Jawa tuh sudah kita daki laut kita sebrangi. Trus ada temen gue si A doyannya tuh kalo kita lagi ke utan dia cari ular. Maklum dia sering ngadain pertunjukan ular yach..sebagai penghasilan sampingan untuk membantu orang tuanya. Dia juga punya peliharaan ular banyak sekali di rumahnya. Selain dia pandai memegang ular dia juga jago sekali maen catur. Sewaktu liburan semester dia ngebet sekali ngajak kita untuk mendaki gunung lawu. Malam sebelum hari X, kita bergadang di rumah temen yang laen sambil menanti datang truk tumpangan. Maklum enggak ada kerjaan si A ngajak kita2 maen catur. Dia memang jago sekali dan sudah tiga dari kita berempat dikalahkan dia…anehya dia selalu pake kuda HITAM. Trus sewaktu giliran dia maen dengan gue..spontan dia memilih pake kuda PUTIH sambil bilang.

“Nih giliran gue sekarang pake kuda PUTIH, gue pasti kalah dan MATI deh”. Gue dan temen2 yang laen sih waktu itu enggak ada perasaan aneh. Dan betul anehnya selama 2 tahun kenal dengan dia tidak sekalipun gue bisa ngalahin dia..ehhh tapi waktu malem itu dia KALAH. Trus dia bilang…

“Iya enggak..akhirnya gue MATI juga”. Setelah itu aneh dia pengen ngrokok..padahal sebelumnya gue engga pernah deh liat dia ngrokok. Trus dia ngajak gue untuk beli rokok di warung…kita lewat tuh depan kuburan/makam. Waktu itu sih habis hujan dan bau pohon2 di makam tersebut kuat sekali. Dia bilang “Ehmmm..inilah bau yang gue suka akhir2 ini”…gue bilang “elu ada2 aza…”

Trus dini hari kita berangkat ke Lawu…nyampe disana udah sore an. Sewaktu kita mau dirikan kamping dia pamit. “Gue mau cari barang, kayaknya disekitar sini ada barang putih bagus”. Barang disini maksudnya ular.

Dua jam setelah itu dia balik sambil membawa karung yang isinya ULAR warna PUTIH. Tapi gue liat muka dia agak aneh deh. Dia bilang “Sialan ular ini bagus sekali, cuman tangan kanan gue kena nih…”..Yach ampun kita terperanjat sekali sambil panik deh. Dia bilang “udahlah jangan kuatir paling2 juga sembuh sendiri”. Tapi gue dan teman yang laen udah sepakat untuk turun ke gunung cari rumah sakit terdekat. Kita sempat bertengkar mulut dengan dia gara dia engga mau dibawa ke rumah sakit. Tapi karena kondisi dia yang semakin lemah akirnya dia mengalah . Tapi malang ternyata tidak mudah untuk mencari rumah sakit disekitar situ. Akhirnya kita minta bantuan dari penduduk sekitar..Tapi malang dia sudah tidak tertolong lagi. Akirnya kita putuskan untuk pulang malam itu juga dan sewaktu kita kembali ke camp anehnya ular putih yang ada di karung lenyap

========================================
Pengirim : desain
========================================

Ayo di share di ...Share on Facebook0Pin on Pinterest0Tweet about this on Twitter0Share on Google+0Share on LinkedIn0Email this to someone