aku setuju dengan pendapatnya seorang penulis yang menyatakan hidup itu perlu untuk dituliskan. memang sih… apa yang kita lihat, dengar, dan rasakan sangat menarik untuk ditulis. kadang waktu berangkat kerja… wah muales banget, tapi dengan adanya kata syukur hari ini saya masih bisa kerja, masih bisa ngarepin gaji, berarti masih bisa hidup. Berapa banyak yang ngak bisa kerja. dan satu lagi TERSENYUM RIANG…he..he
Eh pas di depan rumah, baru jalan sedikit, sudah terlihat tuh pemandangan yang mengagumkan.. berderet deret mobil yang ngantri,, dan ada pikiran yang nyasar..
“yah, mobil segitu banyak gue nggak punya satu pun”.
” Tapi.. ya walaupun suatu hari nanti ataupun kelak gue dikasih karunia punya mobil tapi kayaknya mikir dulu untuk bawanya.. yah kasihan ama yang lain.. nyempit nyempitin jalan”
” Emang nggak pada lihat di koran kemarin, betapa nyawa orang nggak berharga, karena di samping kanan dan kirinya ada mobil..ngueng..ngueng…asapnya..,”

Itu baru nglangkah. Belum waktu nyetop mobil..
Ya ampun penuhnya.. gue harus berdiri, itupun dengan 180 derajat, karena nggak ada celah lagi.. dan ngirinya di samping bis gue lagi enak di mobil berAC, dengan 3 orang, itupun yang satu joki, yang satu kayaknya istri muda… weleh weleh.. betapa senjangnya ya celah ini…

Setelah di Bis, wah kayaknya ada yang nggak beres nih… ada laki laki yang berusaha nempelin itunya, ya ampun dengan pura pura nyari tempat lagi.. eh nggak tahunya nempel nempel itunya. Aku injek aja kakinya dengan sekuat tenaga. Aneh bin ajaib diam aja dia.” Ya Tuhan bener yang dilakukan itu nggak manusiawi emang… ”

e masih ada lagi.. nanti gue ceritain lagi. gue mo siaran nih…

========================================
Pengirim : tari
========================================

Ayo di share di ...Share on Facebook0Pin on Pinterest0Tweet about this on Twitter0Share on Google+0Share on LinkedIn0Email this to someone